Kuliner

Jangan Asal Konsumsi, Ini Ciri Daging Ayam yang Sudah Tak Layak Makan

Lemari pendingin biasanya bisa mengawetkan makanan selama paling tidak beberapa hari lamanya.

Editor: Geafry Necolsen
Istimewa
Hati-hati jika ingin mengonsumsi daging ayam segar dan daging ayam olahan yang lama tersimpan di dalam kulkas. 

Lemari pendingin biasanya bisa mengawetkan makanan selama paling tidak beberapa hari lamanya.

Namun jika kondisi bahan makanan sudah tak begitu segar sebelum disimpan, maka masa simpan di lemari pendingin ini tak bisa lama.

TRIBUNKALTIM.CO - Hati-hati jika ingin mengonsumsi daging ayam segar dan daging ayam olahan yang lama tersimpan di dalam kulkas. Bisa jadi, daging tersebut sudah tak lagi layak dikonsumsi.

Di bulan puasa seperti sekarang ini, wajar jika lemari pendingin penuh dengan bahan mentah dan sajian matang sisa hari sebelumnya. 

Lemari pendingin biasanya bisa mengawetkan makanan selama paling tidak beberapa hari lamanya.

Baca juga: Cara Menghangatkan Ayam Goreng Tepung untuk Sahur atau Buka Puasa

Namun jika kondisi bahan makanan sudah tak begitu segar sebelum disimpan, maka masa simpan di lemari pendingin ini tak bisa lama.

Bahan makanan yang mengandung protein hewani seperti daging-dagingan, adalah bahan makanan yang gampang membusuk jika tak disimpan dan diolah dengan cara yang benar.

Daging ayam misalnya, bisa mengalami perubahan tekstur dan aroma meski sudah diawetkan di dalam freezer.

Baca juga: Perbandingan Telur Ayam Kampung & Ayam Ras, Mana yang Paling Sehat?

Makanan yang sudah berubah tekstur ini, tentu saja sangat membahayakan tubuh. Bisa saja beberapa bakteri sudah mencemari serat-serat dagingnya dan mengancam kesehatan saluran cerna kita.

Baca juga: Daging Ayam & Daging Sapi, Mana yang Lebih Tinggi Nilai Nustrisinya?

Cara mencermati kesegaran daging ayam mentah

Melansir dari laman Healthline, sebelum Anda akan mengolah daging ayam mentah, sebaiknya cermati dulu kondisi daging yang ada.

Ciri daging segar dan sehat adalah memiliki warna pink merona dengan beberapa selaput lemak berwarna keputihan. Daging ayam juga bertekstur empuk dengan permukaan berkilat.

Jadi ketika daging berwarna gelap kehijauan atau abu-abu dengan lapisan lemak berwarna kekuningan, segera singkirkan daging karena itu adalah salah satu tanda daging tak layak makan, sudah di ambang pembusukan.

Jika perubahan warna hanya terjadi di area-area tertentu saja, Anda tak bisa membuang area tersebut dan tetap memasak sisanya.

Karena perubahan warna di beberapa bagian adalah pertanda bahwa keseluruhan daging ayam sudah tak layak konsumsi.

Ciri daging tak segar lainnya adalah adanya aroma yang lebih menyengat. Bisa aroma amis, atau aroma seperti belerang. Juga permukaan daging ayam yang tak lagi lembut, nanun licin karena adanya lendir.

Baca juga: 6 Jenis Telur Ayam yang Dijual di Pasaran, Ini Perbedaannya

Cara mencermati kesegaran daging ayam olahan

Terkadang karena tak bisa habis sekali makan, Anda akan menyimpan sisa sajian daging ayam ke lemari pendingin.

Ketika akan memanaskannya kembali untuk dikonsumsi, cermati dulu kondisi dari potongan daging ayam yang ada.

Daging ayam olahan yang sehat akan berwarna putih bersih, baik itu diolah dengan cara digoreng atau direbus.

Ketika Anda melihat perubahan warna pada daging ayam selama disimpan di lemari pendingin, segera buang sajian yang ada. Karena bisa jadi sudah terkontaminasi bakteri.

Baca juga: 8 Cara Mengatasi Bekas Luka pada Kulit, Coba Cari di Dapur

Baca juga: Apa yang Harus Dilakukan jika Kena Mention Link Porno di Facebook?

Baca juga: Kenali Modus Phising di Facebook dan Cara Menghindarinya

Begitu juga jika daging ayam olahan memiliki perubahan tekstur seperti lebih empuk dengan permukaan yang licin, berarti daging sudah saatnya dibuang karena tak aman dimakan.

Olahan daging ayam sebaiknya disimpan di lemari pendingin selepas tak lagi dikonsumsi. Jangan biarkan sajian daging ayam terlalu lama berada di suhu ruang, karena rawan terkena bakteri dan radikal bebas.

Usia simpan sajian daging ayam sendiri sebaiknya tak lebih dari 3 hari. Di atas itu, sajian biasanya akan berubah tekstur dan citarasa. 

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved