Klaster Tarawih & Bukber hingga Mudik Sumbang Kenaikan Kasus Covid-19

Klaster baru ini turut berkontribusi dalam kenaikan kasus Covid-19 di Indonesia beberapa pekan belakangan. 

Editor: Geafry Necolsen
Shutterstock
Ilustrasi. Klaster baru ini turut berkontribusi dalam kenaikan kasus Covid-19 di Indonesia beberapa pekan belakangan.  

TRIBUNKALTIM.CO - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan dalam beberapa minggu terakhir tercatat kemunculan klaster baru Covid-19.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kemenkes Siti Nadia Tarmizi klaster tersebut di antaranya adalah klaster perkantoran, klaster buka puasa bersama (bukber), klaster tarawih, hingga klaster mudik.

Dan klaster baru ini turut berkontribusi dalam kenaikan kasus Covid-19 di Indonesia beberapa pekan belakangan. 

"Beberapa minggu ini munculnya beberapa klaster mulai dari klaster perkantoran, klaster buka bersama, klaster tarawih di Banyumas, klaster mudik di Pati, dan klaster takziah di Semarang," ujar Nadia dalam konferensi pers Jumat (30/4/2021).

Baca juga: Mengapa Pemerintah Melarang Warga Mudik, Tapi Tempat Wisata Buka?

Menurut Nadia, kemunculan klaster tersebut tidak terlepas dari adanya kelalaian individu dalam menerapkan protokol kesehatan (prokes) Covid-19.

Ia mencontohkan kelalaian pada klaster tarawih di Banyumas.

Nadia menjelaskan klaster itu terjadi setelah ada satu orang yang terpapar Covid-19. Orang tersebut, kata Nadia, tetap melakukan ibadah tarawih ke masjid meskipun telah positif Covid-19.

"Tentunya kelalaian kita dalam melaksanakan protokol kesehatan terutama saat melaksanakan ibadah tarawih berjemaah," ucapnya.

Kemudian, Nadia mengajak masyarakat lebih taat menggunakan protokol kesehatan saat melakukan aktivitas buka puasa bersama.

Ia menegaskan, aktivitas berbicara sambil buka puasa bersama berpotensi meningkatkan penularan Covid-19.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved