Kuliner

Sejarah Pizza, Digunakan Warga Miskin yang Tak Mampu Beli Piring

Pizza biasanya disajikan sebagai makanan sederhana dan lezat bagi mereka yang tidak mampu membeli piring.

Editor: Geafry Necolsen
istimewa
Ilustrasi pizza. Awalnya pizza disajikan sebagai makanan sederhana dan lezat bagi mereka yang tidak mampu membeli piring. 

Sejarah Pizza, Digunakan Warga Miskin yang Tak Mampu Beli Piring

TRIBUNTRAVEL.COM - Pizza bisa dijumpai hampir di seluruh dunia.

Di Indonesia sendiri, pizza dijual dari versi home-made hingga restoran.

Di balik rasa nikmat yang bisa kita rasakan, ada kisah tentang bagaimana pizza bisa berkembang dan populer.

 Sebelum Jadi Hidangan Mewah, Lobster Awalnya Hanya Makanan untuk Narapidana

 Mengapa Lobster Berubah Warna Jika Dimasak? Ternyata Ini Jawabannya

Melansir History Today, makanan menyerupai pizza konon telah dimakan sejak berabad-abad lalu.

Di zaman kuno, ada potongan roti pipih dengan taburan gurih.

Biasanya disajikan sebagai makanan sederhana dan lezat bagi mereka yang tidak mampu membeli piring.

Bisa juga untuk orang yang sedang dalam perjalanan.

Jenis pizza tersebut muncul di puisi Aeneid karya Virgil, penyair Romawi kuno pada era Augustan.

Dalam puisi tersebut menceritakan perjalanan seorang pahlawan Trojan dalam mitologi Yunani bernama Aeneas.

Ia dan anak buahnya sedang istirahat ketika menempuh suatu perjalanan.

Mereka makan roti gandum tipis, ditambah jamur dan tumbuhan hutan yang diletakkan di atas roti tersebut.

Roti gandum dan taburannya habis mereka makan.

Melihat hal tersebut, anak Aeneas bernama Ascanius, mengeluarkan celetukan.

Ia berkata bahwa mereka sampai makan piring.

Piring yang dimaksud adalah roti gandum.

Identik dengan kemiskinan

Kemudian pada akhir abad ke-18 pizza seperti yang kita kenal sekarang muncul di Napoli, Eropa.

Saat itu Napoli merupakan salah satu kota terbesar di Eropa.

Di waktu yang sama, populasi penduduk Napoli meningkat.

Hal tersebut mengakibatkan banyak penduduk yang jatuh miskin.

Para penduduk yang jatuh miskin harus bertahan hidup dengan makanan murah.

 Pizza dianggap sesuai dengan kemampuan ekonomi mereka.

Pada saat itu pizza dijual oleh pedagang kaki lima. 

Pizza dijual dalam bentuk potongan-potongan kecil, jumlahnya bisa disesuaikan dengan permintaan pembeli.

Pizza juga diberi topping sederhana yaitu bawang putih, lemak babi, dan garam. 

Topping ini disesuaikan dengan harganya yang murah.

Begitulah gambaran pizza dahulu, sebagai makanan yang identik dengan kemiskinan.

Namun, penilaian terhadap pizza berubah setelah penyatuan Italia.

Pizza naik kelas

Konon pada tahun 1889, Raja Umberto I dan Ratu Margherita berkunjung ke Napoli.

Mereka bosan dengan makan harian mereka yaitu sajian Prancis yang dianggap rumit.

Mereka meminta koki membuat makanan lokal.

Sang koki menyajikan pizza dengan 3 jenis topping berbeda.

Pertama, topping lemak babi, keju caciocavallo, dan basil.

Kedua, topping cecenielli yaitu sejenis ikan putih kecil. Ketiga, pizza dengan topping tomat, mozzarella, dan basil.

Ratu suka pizza ketiga. Oleh karena itu, pizza dengan topping tersebut diberi nama margherita.

Nama tersebut untuk menghormati sang ratu.

Pizza pun naik kelas, dapat dinikmati oleh keluarga kerajaan dan bangsawan.

Sejak saat itu pizza menjadi hidangan nasional khas Italia.

Melansir Whats Cooking America, pizza telah menjadi bagian dasar makanan Italia sejak Zaman Batu.

Bentuk pizza paling awal adalah roti mentah yang dipanggang di bawah batu api.

Setelah dimasak, roti dibumbui dengan berbagai topping berbeda.

Kemudian digunakan sebagai pengganti piring dan peralatan untuk menyeduh kaldu atau kuah.

Konon ide menggunakan roti sebagai piring berasal dari orang Yunani.

2. Penyebaran ke daerah lain

Penyebaran pizza ke daerah lain dibantu oleh penduduk lokal yang pindah ke daerah lain.

Mereka membawa serta makanannya, termasuk pizza. Penyebaran ini dipercepat pula oleh perang di Italia.

Sementara itu, penyebaran pizza ke Amerika menjadikan negara ini rumah kedua bagi pizza.

Pizza dibawa oleh para imigran asal Italia. Pada tahun 1905, restoran pizza pertama muncul di New York.

Segera setelah itu, pizza menyebar ke seluruh negeri dan mengalami perubahan yang disesuaikan dengan selera lokal.

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved