Traveling

Pariwisata Buka Saat New Normal, Ini Hal-hal yang Harus Diketahui

Jokowi meminta agar protokol kesehatan ketat diterapkan untuk mencegah penyebaran virus corona dalam pembukaan pariwisata saat New Normal.

Editor: Geafry Necolsen
Tribunnews
Presiden Joko Widodo (kedua kanan) memberikan keterangan didampingi Panglima TNI Jenderal TNI Hadi Tjahjanto (kiri), Kapolri Jenderal Pol Idham Azis (kanan) dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kedua kiri) usai meninjau kesiapan penerapan prosedur standar new normal (normal baru) di Stasiun MRT Bundaran HI, Jakarta, Selasa (26/5/2020). 

Pariwisata Buka Saat New Normal, Ini Hal-hal yang Harus Diketahui

TRIBUNKALTIM.CO - Pariwisata Indonesia akan segera dibuka saat memasuki masa new normal pandemi corona (Covid-19).

Presiden Joko Widodo meminta pembukaan tidak tergesa-gesa. Oleh karena itu, hingga kini belum ada kepastian waktu pariwisata Indonesia akan dibuka.

Jokowi memberi syarat, sektor pariwisata dapat beroperasi di suatu daerah jika R0 (basic reproductive number, R-naugt) atau potensi penularan Covid-19 tercatat di bawah 1.

"Rt (R effective)-nya di bawah 1, sehingga betul-betul secara bertahap kita bisa membuka sektor pariwisata tetapi sekaligus dengan pengendalian protokol yang ketat," ujar Jokowi saat membuka rapat terbatas tentang pariwisata di masa pandemi melalui video conference, Kamis (28/5/2020).

Rt yang dimaksud Jokowi adalah angka reproduksi setelah adanya kebijakan pemerintah seperti pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Lantas, apa saja yang perlu diketahui soal pembukaan pariwisata Indonesia?

Akui risiko besar jika pariwisata buka kembali saat new normal Jokowi mengakui akan ada risiko besar jika pariwisata dibuka kembali saat New Normal, yang mana pandemi Covid-19 masih terjadi.

"Ini risikonya besar. (Karena) begitu ada imported case, kemudian ada dampak kesehatan, maka citra pariwisata yang buruk akan bisa melekat dan akan menyulitkan kita untuk memperbaikinya lagi," kata Presiden Jokowi.

Oleh karena itu, Jokowi meminta agar protokol kesehatan ketat diterapkan untuk mencegah penyebaran virus corona dalam pembukaan pariwisata saat New Normal.

Ia meminta agar jajarannya melihat negara-negara lain yang sudah membuka pariwisata di era New Normal.

Sumber: Tribun Kaltim

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved