New Normal

Skenario Kemendikbud Soal Jadwal Masuk Sekolah, Termasuk PPDB Bagi Siswa Baru

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ( Kemendikbud ) bersiap untuk memulai kembali pembelajaran sekolah.

Editor: Geafry Necolsen
Tribun Kaltim/GEAFRY NECOLSEN
Ilustrasi. Para pelajar SMP menyambut kedatangan Bupati Berau, Muharram. 

Skenario Kemendikbud Soal Jadwal Masuk Sekolah, Termasuk PPDB Bagi Siswa Baru

TRIBUNKALTIM.CO - Penebran virus Corona yang terjadi di Indoenesia membuat beberpa aktivitas menjaid terbatas.

Salah satunya adalah sekotor pendidikan. Para siswa terpakasa diliburkan sejak bulan Maret kemarin untuk memutus rantai penyebaran covid-19  

Namun, jadwal dimulainya sekolah dari Kemendikbud sepenuhnya menunggu pertimbangan dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19.

Bahkan, ia mengaku siap dengan segala skenario mulai kembali pembelajaran sekolah.

 

Hal itu ditegaskan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim dalam Rapat Kerja secara telekonferensi dengan Komisi X DPR RI, di Jakarta, Rabu (20/5/2020).seperti dikutip dari laman Kemendikbud.

"Harus diketahui bahwa Kemendikbud sudah siap dengan semua skenario," ucpanya.

"Kami sudah ada berbagai macam, tapi tentunya keputusan itu ada di dalam Gugus Tugas, bukan Kemendikbud sendiri, jadi, kami yang akan mengeksekusi dan mengoordinasikan," papar Menteri Nadiem.

Kapan hingga Format?

Selanjutnya Mendikbud menyatakan, keputusan mengenai waktu dan metode pembelajaran juga atas pertimbangan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19.

"Tapi keputusan kapan, dengan format apa, dan seperti apa, karena ini melibatkan faktor kesehatan, bukan hanya pendidikan, itu masih di Gugus Tugas," paparnya.

Pihaknya juga menyanggah berbagai rumor maupun pemberitaan bahwa Kemendikbud akan membuka sekolah pada awal tahun ajaran baru di bulan Juli.

"Kami tidak pernah mengeluarkan pernyataan kepastian, karena memang keputusannya bukan di kami. Jadi mohon stakeholders atau media yang menyebut itu, itu tidak benar," tegas Nadiem.

Sementara itu, penyesuaian metode belajar disesuaikan dengan kondisi dan status kesehatan masyarakat di masing-masing wilayah.

"Kemendikbud menilai saat ini tidak diperlukan adanya perubahan tahun ajaran maupun tahun akademik," katanya.

"Tetapi metode belajarnya apakah belajar dari rumah atau di sekolah akan berdasarkan pertimbangan gugus tugas."

 

PPDB 2020 online?

Di artikelnya lainnya, Kemendikbud juga menyoroti terkait adanya Penerimaan Peserta Didik Baru Tahun 2020.

Yakni menyoal petunjuk teknis PPDB 2020 di masing-masing daerah.

Kemendikbud meminta Pemerintah Daerah segera menetapkan petunjuk teknis PPDB.

Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved