Supaya Foto Traveling Lebih Keren, Ini Tips dari Fotografer Profesional

Supaya Foto Traveling Lebih Keren, Ini Tips dari Fotografer Profesional

Kompas
Wisatawan kerap fokus pada pemandangan, padahal unsur human interest akan memberikan nilai lebih dalam sebuah foto. 

Supaya Foto Traveling Lebih Keren, Ini Tips dari Fotografer Profesional

TRIBUNKALTIM.CO, TRAVELING - Unsur manusia kerap terlupakan ketika seorang pelancong membuat foto perjalanan wisata.

Biasanya, wisatawan hanya menangkap unsur-unsur ruang seperti hutan, laut, gunung, pantai, ataupun langit.

"Biasanya saat foto lupa tambahkan unsur manusia. Foto akan lebih hidup kalau ada manusianya," kata narasumber acara Travel Mate Workshop, Yunaidi Joepoet saat memberikan materi di Jakarta.

Ia beralasan jika esensi dalam melakukan perjalanan wisata adalah berinteraksi dengan manusia di tempat wisata yang didatangi.

Oleh karena itu, unsur manusia menurut Yunaidi sangat penting untuk dimasukkan ke dalam foto.

Pulau Maratua, Kabupaten Berau, Provinsi Kalimantan Timur
Pulau Maratua, Kabupaten Berau, Provinsi Kalimantan Timur (phinemo)

"Foto yang bagus itu yang berkonsep. Misalnya ya itu ada interaksi manusia di dalam fotonya. Tapi bukan sekadar selfie aja," ungkap laki-laki yang bekerja sebagai fotografer di National Geographic Indonesia ini.

Hal-hal yang berkaitan dengan manusia dalam perjalanan di obyek wisata, lanjut Yunaidi, bisa dieksplorasi dengan melakukan perencanaan sebelum berangkat berlibur.

Ia mengatakan walaupun obyek wisata yang dikunjungi telah populer, jika ada unsur manusia yakni aktivitas yang jarang dilakukan, akan menambah makna foto.

Travelling ke Labuan Bajo
Travelling ke Labuan Bajo (Shutterstock)

"Misalnya di pantai, motret aktivitas nelayan. Sebelum foto kan ada interaksi sama orang lokal, nah itu bisa didokumentasikan," tambah dia.

Untuk menemukan aktivitas manusia yang menarik di obyek wisata yang dikunjungi, Yunaidi, memberikan tips untuk para wisatawan yang ingin memotret.

"Tips-nya, luangkan waktu khusus. Jika nggak punya waktu, coba riset dulu sebelum jalan. Jadi bisa fokus cari kegiatan yang menarik," jelasnya.

Sawah Muara Pahu
Sawah Muara Pahu (Tribun Kaltim)

Selain itu, jika ingin memotret aktivitas manusia saat berada di obyek wisata, Yunaidi mengatakan wisatawan harus membaur dengan kehidupan masyarakat setempat.

Hal itu bertujuan untuk menimbulkan rasa aman dan nyaman masyarakat setempat.

"Jadi nggak tiba-tiba motret. Jangan berpenampilan seperti fotografer. Berpakaiannya biasa aja misalnya celana pendek, kaus," urai Yunaidi. (Wahyu Adityo Prodjo)

Ikuti kami di
Editor: Geafry Necolsen
Sumber: Tribun Kaltim
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved